Assalamualaikum w.b.t.
Ahlan Wa Sahlan...


srikandi

srikandi

Driku Yang Khilaf...

Ya Allah, aku ingin PERGI JAUH dari dunia ini..jauh dari kesesatan dan keraguan yang terlahir dalam hati, jauh dari PERMAINAN DUNIA ini..yang kadangkala membuatkan diri ini merasa SAKIT dan LETIH, terasa jatuh semula..rebah tidak berdaya, di bibir mengatakan sayang dan CINTA tapi adakah di hati dan perbuatan melahirkan rasa yang SAMA?

Benar MUJAHADAH itu memang payah dan apa yang Allah SUKA amat sukar untuk lakukan..MENGAPA? mungkin diri ini terlalu banyak NODA dan DOSA yang menghuni dan kerana itulah KEKUATAN jarang mendiami hati..ya Allah, jangan pergi jauh dari diriku ini...Amin ya Allah..

Tuesday, June 21, 2011

Sekadar Renungan

 "Sebuah karya yang sesuai untuk semua ..........
bagi yang bujang, boleh mengambil Iktibar ............
bagi yang belum dan bakal berkeluarga, boleh belajar ............
bagi yang berkeluarga, perlu mengajar ..............

Untuk suami ... renungkanlah
Pernikahan atau perkahwinan menyingkap tabir rahsia.
Isteri yang kamu nikahi tidaklah semulia Khadijah,
tidaklah setaqwa Aisyah pun tidak setabah Fatimah.

Justeru isterimu hanyalah wanita akhir zaman yang punya cita- cita menjadi solehah ...
Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama
Isteri menjadi tanah kamu langit penaungnya
Isteri ladang tanaman kamu pemagarnya
Isteri kiasan ternakan kamu gembalanya
Isteri adalah murid kamu mursyidnya

Isteri bagaikan anak kecil kamu tempat bermanjanya
Saat isteri menjadi madu kamu teguklah sepuasnya
seketika isteri menjadi racun kamulah penawar bisanya
seandainya isteri tulang yang bengkok berhatilah meluruskannya ...

Pernikahan atau perkawinan menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah swt.
kerana memiliki isteri yang tak sehebat mana

Justeru kamu akan tersentak dari alpa Kamu bukanlah Rasulullah saw ...
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamallahhuwajhah
Cuma suami akhir zaman yang berusaha menjadi soleh ... amin.

Untuk isteri pula.. renungkanlah...
Pernikahan atau perkahwinan membuka tabir rahsia
Suami yang menikahi kamu tidaklah semulia Muhammad saw ...
Tidaklah setaqwa Ibrahim
Pun tidak setabah Ayyub atau pun segagah Musa...apalagi setampan Yusuf

Justeru suamimu hanyalah lelaki akhir zaman yang punya cita cita
membangun keturunan yang soleh...
Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama
Suami menjadi pelindung kamu penghuninya
Suami adalah nahkoda kapal kamu pengemudinya
Suami bagaikan pelakon yang nakal kamu adalah penonton kenakalannya
Saat suami menjadi raja kamu nikmati anggur singgahsananya

Seketika suami menjadi bisa kamulah penawar ubatnya
Seandainya suami bengis lagi lancang sabarlah memperingatkannya..

Pernikahan ataupun perkahwinan mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah swt
Kerana memiliki suami yang tak segagah mana

Justeru kamu akan tersentak dari alpa
Kamu bukanlah Khadijah yang begitu sempurna di dalam menjaga
Pun bukanlah Hajar yang begitu setia dalam sengsara
Cuma wanita akhir zaman yang berusaha menjadi solehah ... amin ...

Justeru itu wahai para suami dan isteri.
jangan menuntut terlalu tinggi
seandainya diri sendiri jelas tidak berupaya

Suami & isteri ingatlah:

Mengapa mendambakan isteri sehebat Khadijah andai diri tidak semulia Rasulullah
Tidak perlu mencari isteri secantik Balqis andai diri tidak sehebat Sulaiman
Mengapa mengharapkan suami setampan Yusof seandainya kasih tak setulus Zulaikha
Tidak perlu mencari suami seteguh Ibrahim andai diri tidak sekuat Hajar dan Sarah..

Wassalam ...

Tuesday, June 14, 2011

Motivasi Diri

Oleh Dato' Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah


Jangan Ada Benci Di Hati


Ramai juga orang yang gagal dalam pergaulan kerana menyimpan perasaan BENCI dalam hati mereka. Tuhan itu maha adil. Perasaan benci dalam diri kita akan menyebabkan ramai orang mudah benci terhadap kita. Misalnya, orang yang membenci ibu bapanya mungkin akan dibenci oleh rakan-rakannya. Orang yang membenci jirannya atau bekas kekasihnya mungkin akan dapat kebencian daripada rakan sekerjanya atau malahan ketua jabatannya. Justeru hapuskanlah segala perasaan benci daripada hati kita agar kita mudah menjalin hubungan dengan orang lain.


Kaedah Mengikis Benci


Cara yang terbaik untuk mengikis benci ialah dengan memaafkan semua orang sebelum tidur malam. Jika setiap malam sebelum tidur kita sentiasa mencuci muka,memberus gigi, membersihkan diri dan mengibas tempattidur, tidak bolehkah kita mencuci hati kita denganmemaafkan semua orang sebelum tidur? Pengalaman
secara peribadi penulis menunjukkan bahawa dengan memaafkan semua orang sebelum tidur, kita akan dapat membersihkan hati serta menenangkan  fikiran dan mudah menjalin hubungan baik dengan orang lain.


Faktor-faktor Yang Boleh Merangsang Kehebatan
Dalam  Pergaulan


Antara faktor yang menyebabkan kita mudah berinteraksi
dengan orang lain dan orang lain mudah tertarik kepada
kita  ialah:


1) Jaga solat dan lakukan ibadah-ibadah khusus dan
    umum yang lain.


2) Sentiasa bersangka baik terhadap semua orang
   (walaupun kita perlu berwaspada setiap masa).


3) Sentiasa memberikan senyuman ikhlas kepada
    orang di sekeliling kita.


4) Banyakkan bersedekah, samada dalam bentuk wang,
    senyuman, bantuan tenaga, masa, nasihat, idea,  
    pandangan,sokongan moral dan doa yang berterusan.


5) Sentiasa memperbanyakkan sabar. Nabi s. a. w.
    pernah berpesan supaya mencari 144 sebab sebelum
    kita memarahi orang.


6) Sentiasa ceria apabila berjumpa dengan orang
   lain. Pastikan setiap orang seronok berinteraksi
   dengan kita.


7) Pamerkan perasaan sayang dan sentiasa sayang
    -menyayangi antara satu dengan yang lain.


8) Bentuk dan pamerkan sahsiah yang positif setiap
    masa. Peribadi yang kurang sopan akan menyebabkan
    orang lain rasa mual terhadap kita.


9) Amalkan sunnah-sunnah harian setiap masa dan
    insyaAllah orang lain akan tertarik kepada kita.


10) Jika wujud sebarang perasaan sombong atau
    benci terhadap orang lain, terus ingatkan diri
    kita tentang mati. Kita mudah insaf dan balik ke
    pangkal jalan apabila mengingati mati.


11) Sentiasa syukur dan redha atas pemberian Allah
    swt.


12) Sentiasa memberi salam dan ucap selamat kepada
    orang lain. Pemberian salam akan mengukuhkan
    hubungan sesama manusia.


13) Pamerkan simpati kepada setiap individu-individu
    yang memerlukan simpati dan perhatian.


14) Jadilah pendengar dan kawan yang setia.


15) Sampaikan berita baik tentang orang lain dan
    sembunyikan kelemahan atau keburukan orang lain.


16) Sentiasalah bermaaf-maafan sebelum berpisah
    dengan seseorang dan iringi perpisahan dengan doa.


Terlebih Dahulu Baiki Diri untuk menarik perhatian orang lain terhadap diri kita, kita perlu terlebih dahulu menyayangi dan memperbaiki diri kita. Orang yang mengasihi dirinya

Thursday, June 2, 2011

Kanvas Cinta Muslimah


"Apabila hati diserahkan kepada Allah, kekallah wanita dengan asal penciptaannya iaitu penyejuk mata dan hati. Apabila wanita terus mengikatkan hati kepada zat yang menjadikannya, kekallah ia sebagai perhiasan yang dijaga rapi.

Redup wajahnya mengundang pembelaan dari hati yang menjadi hamba Tuhan dan kerendahan hati yang tunduk kepada syariat meletakkan ia sentiasa dalam keredhaan dan perlindungan dari Zat Yang Maha Agung". Inilah wanita sejati bergelar wanita solehah seperti yang digambarkan oleh Rasullullah:

“Dunia adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita solehah.”

Wanita solehah yang hatinya terikat dengan Allah-si gadis dihiasi sifat sopan dan malu; si anak mentaati ibu bapa; srikandi dihiasi keberanian dan ketegasan yang penuh kesopanan serta prihatin terhadap suasana masyarakat; si isteri penuh ketaatan, kesetiaan dan kasih terhadap suami. Semuanya berteraskan rasa cinta kepada Yang Maha Pencipta. Berbahagialah kaum Adam yang berjaya memiliki ‘perhiasan’ sejati ini kerana pastinya hidup akan terarah ke syurga. Syurga dunia yang disegerakan dan syurga hakiki yang kekal abadi.

Sebaliknya, jika hati dibawa jauh dari Allah, hilanglah kejernihan wajah dan jadilah dia duri yang menjadi punca kemelut serta kacau bilau. Apabila wanita lari dari ikatan Tuhan, maka terbukalah segala pintu yang akan menjerumuskannya ke lembah fitnah kehinaan. Hilanglah redup wajah yang menjadi dambaan dan yang terserlah ialah kecantikan palsu yang menanti untuk dieksploitasi oleh manusia buas yang menjadi hamba nafsu. "

Wednesday, June 1, 2011



Yang dikatakan Pakaian Taqwa...

Wanita solehah adalah wanita yang menutup aurat ketika berpakaian, kerana ramai dikalangan wanita zaman ini mereka berpakaian tetapi telanjang, maksudnya pakaian mereka hanya menutup bahagian-bahagian tertentu sahaja. Kalaupun menutup semuanya tetapi bentuk tubuhnya nampak dengan jelas (jarang atau ketat). 

Firman Allah SWT maksudnya: "Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian daripada tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat". (Al A'raf ayat 26)     

Jilbab adalah fesyen pakaian yang dapat menutup tubuh atau sebahagian besar badan wanita disebelah atas, kecuali muka dan tapak tangan. Jilbab juga tidak menampakkan bentuk badan. Allah memerintahkan pakaian demikian supaya dapat membezakan mana wanita beriman dan wanita yang tidak beriman serta terhindar daripada gangguan orang-orang munafik. 

Firman Allah SWT maksudnya: "Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin, "hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka". Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang". (Al Ahzab ayat 59)     

Dengan tegas ayat Al Quran memerintahkan kepada wanita yang beriman agar memakai jilbab demi untuk meninggikan martabat kaum wanita itu sendiri, sebab dengan pakaian taqwa tersebut akan menghinarkan fitnah dan gangguan daripada orang-orang yang jahat dan munafik. Sedangkan memakai purdah dibolehkan jika kita khuatir akan menimbulkan fitnah demi menjaga diri dan akhlak kita.