Assalamualaikum w.b.t.
Ahlan Wa Sahlan...


srikandi

srikandi

Driku Yang Khilaf...

Ya Allah, aku ingin PERGI JAUH dari dunia ini..jauh dari kesesatan dan keraguan yang terlahir dalam hati, jauh dari PERMAINAN DUNIA ini..yang kadangkala membuatkan diri ini merasa SAKIT dan LETIH, terasa jatuh semula..rebah tidak berdaya, di bibir mengatakan sayang dan CINTA tapi adakah di hati dan perbuatan melahirkan rasa yang SAMA?

Benar MUJAHADAH itu memang payah dan apa yang Allah SUKA amat sukar untuk lakukan..MENGAPA? mungkin diri ini terlalu banyak NODA dan DOSA yang menghuni dan kerana itulah KEKUATAN jarang mendiami hati..ya Allah, jangan pergi jauh dari diriku ini...Amin ya Allah..

Friday, August 19, 2011

mimpi yg indah.. teramat indah! (rabu mlm khamis-tgh mlm) 17 Ogos 2011

terasa ingin menaip sesuatu di sini. x salahkan klu saya b'kongsi dgn semua sahabat yg sudi membaca blog saya ni. saya ada sesuatu nak dikongsikan b'kaitan mimpi saya. kalau boleh, saya nk mimpi perkara tu lagi. terlalu indah sangat2! dalam seumur hidup saya, x pernah saya mimpi perkara yang indah itu. saya ternampak sesuatu yg indah di langit pada waktu tengah malam. betapa saya teruja. 

sewaktu saya terlihat setiap nama 'ALLAH' di langit itu, tidak jemu2 saya berzikir memuji kebesaran Pencipta alam. SubhanALLAH! dalam mimpi tu bagaikan saya menemui malam Lailatulqadar. Berseri2 bulan dan berkelipan bintang menunjukkan cahaya yang bersinar. kalimah ALLAH bertukar ganti dengan nama Muhammad s.a.w. Setiap kalimah ALLAH bercahaya dan bertukar warna yang amat cantik apabila kita melihatnya. 

di setiap sudut kiri, kanan, hadapan, belakang x kira di sudut mana2 pun di sekeliling saya, terbentang kalimah ALLAH dgn cahaya yang bergemerlapan. pelbagai corak dan warna membuatkan hati saya terpesona dan takjub yg teramat sgt. betapa indahnya kalimah ALLAH itu. Kemudian, saya ternampak 1 cahaya bagaikan tahi bintang bertembung dgn cahaya yg berserak. apabila pertembungan berlaku, keluar cahaya yg banyaknya bagaikan bunga api. bunga api pun x secantik seperti yg ada dlm mimpi saya tu.   

Saya ingin bermimpi seperti itu lg. hati saya tenang sangat2. apabila saya terbangun drpd tidur, saya terbayangkan lg gambaran kalimah ALLAH itu. SubhanALLAH... Sampai sekarang ini, saya masih boleh teringatkan gambaran itu. tp, saya sedih krn ianya hanya mimpi. bukan malam Lailatulqadar yg sebetul2nya. saya tahu, amat sukar utk kita menemui malam yg penuh barakah itu. mlm td, alhamdulillah... saya dapat juga bersolat tarawih di masjid. solat hajat dilakukan scr berjemaah juga. niat saya utk solat hajat hanya utk menemui malam al-Qadar. moga ALLAH makbulkan segala doa saya. 

entah kenapa... saya berasa syahdu dan terharu apabila teringat kembali mimpi tersebut. dlm solat tarawih berjemaah mlm td, sewaktu solat witir membaca doa qunut di rakaat ketiga, saya mengalirkan air mata mendengar ayat2 ALLAH. hati saya hiba. saya benar2 rindukan ALLAH skrg ini. hanya ALLAH shj yg mengetahui betapa kerinduan ini semakin menebal. saya ingin snts dekat dgn DIA. tdk sekali2 saya lupakan DIA. moga ALLAH mendengar sgl rintihan hamba-NYA. rasa sedih krn Ramadhan x lama lg akan berakhir... ya ALLAH... aku ingin bertemu malam Lailatulqadar...tlglah ya ALAH... jgnlah ENGKAU memberi keuzuran pdku pd mlm itu krn aku ingin beribadah pd-MU. kerna aku ingin bangun di tgh mlm utk sujud bertahajjud di hadapanmu. bantulah hamba-MU ini. amat sukar utk ku menemui mlm barakah itu lg.. aku benar2 rindukan-MU. layakkah aku menjadi kekasih hati-MU...    

Tuesday, August 9, 2011

Indahnya Malam Lailatul Qadar


Kata sesetengah ulama, Lailatulqadar berlaku pada satu malam tertentu seperti malam 21 dan 23 Ramadan. Ini menurut Imam Syafie r.a dan sesetengah ulama kerana ada hadis Bukhari dan Muslim yang menceritakan Lailatulqadar berlaku pada malam tersebut sehingga Rasulullah saw sujud dan dahinya yang mulia masih berlumuran tanah pada malam itu. Ada sesetengah ulama, tidak menentukannya secara pasti dan ada juga ulama terutama dari kalangan para zuhad dan sebagainya mengira dengan hari permulaan puasa.

Menurut mereka, sekiranya permulaan puasa jatuh pada hari Ahad atau Rabu maka Lailatulqadar ialah pada hari yang ke-29. Jika bermula puasa pada hari Jumaat atau Selasa, ia jatuh pada hari ke-27 dan jika permulaan puasa pada Khamis, Lailatulqadar berlaku pada 25 Ramadan. Sekiranya awal puasa pada Sabtu maka Lailatulqadar jatuh pada hari ke-23 dan jika awal puasa pada Isnin, seperti tahun ini, maka Lailatulqadar jatuh pada malam yang ke-21. Demikianlah kaedah yang diguna pakai oleh sebahagian ulama termasuk Imam Abul Hasan r.a. Tegas beliau: Aku tidak pernah terlepas malam Lailatulqadar tersebut dengan menggunakan kaedah ini''.

Tanda dan alamatnya adalah banyak, antara lain malam itu sendiri berlalu dengan penuh keheningan dan tenteram, angin bertiup lembut sepoi-sepoi bahasa dan esoknya, pada pagi hari kelihatan langit agak redup dan cahaya matahari tidak begitu menyinari ruang angkasa dan macam-macam lagi. Hikmatnya ialah apabila seseorang mengetahui malam Lailatulqadar tersebut, maka eloklah diperbanyakkan doa dan istighfar juga ibadat pada malam dan keesokannya, untuk mendapatkan fadilat hari yang penuh berkat dan mulia itu. Yakinlah apabila seseorang itu bersedia setiap malam Ramadan dengan ibadat, sekurang-kurangnya bersolat jemaah setiap waktu, Maghrib, Isyak dan Subuh, kata ulama dia pasti memperoleh fadilat malam Lailatul Qadar.

“Sesungguhnya telah kami turunkan al-Quran pada Lailatul Qadar. Tahukah kamu apakah Lailatul Qadar itu? Lailatul Qadar adalah lebih baik daripada seribu bulan.” (Surah al-Qadr, ayat 1 - 2)


Tanda-tanda malam Lailatul Qadar

Malangnya ada di kalangan masyarakat kita pula mengisahkan cerita Lailatul Qadar yang tersilap yang boleh membawa kepada kurafat berkenaan tanda-tanda malam Lailatul Qadar diantaranya: pohon sujud, bangunan-bangunan tidur, air tawar berubah masin, anjing-anjing tidak menggonggong, dan beberapa tanda yang jelas batil dan rosak.

Ini kerana tidak adanya dalil baik dari al-Quran ataupun hadis yang mendukungnya.
Bagaimanakah tanda-tanda yang benar berkenaan dengan malam yang mulia ini ? Nabi Muhammad SAW pernah mengabarkan kita di beberapa sabda beliau tentang tanda-tandanya, iaitu:

1. Udara dan suasana pagi yang tenang
Ibnu Abbas R.A berkata: Rasulullah SAW bersabda:
“Lailatul qadar adalah malam tenteram dan tenang, tidak terlalu panas dan tidak pula terlalu dingin, esok paginya matahari terbit dengan sinar lemah berwarna merah” (Hadist hasan)

2. Cahaya mentari lemah, cerah tidak terik pada keesokan harinya
Dari Ubay bin Ka’ab RA, Rasulullah SAW bersabda:
“Keesokan hari malam lailatul qadar matahari terbit hingga tinggi tanpa sinar ” (HR Muslim)
1. Di pagi harinya, matahari terbit tidak memancarkan cahaya yang terik
, Rasulullah SAW bersabda:
Ertinya: “Matahari terbit pada harinya tidak mempunyai sinar”. Hadits riwayat Muslim, no. 1762.
2. Malam yang cerah, tidak panas tidak juga dingin, Rasulullah SAW bersabda:
Ertinya: “Sesungguhnya aku diperlihatkan lalilatul Qadar kemudian dilupakan dariku dan ia ada di sepuluh terakhir (dari bulan Ramadhan) dan ia adalah malam yang baik dan cerah, tidak panas dan tidak pula dingin, seakan-akan di dalamnya ada bulan purnama yang menerangi bintang-bintang, syaitan-syaitan tidak keluar sampai terbit fajar”. HR. Ibnu Khuzaimah, 3/330 dan dishahihkan oleh al-Albani di dalam shahih Ibnu Khuzaimah, 3/330.
Ertinya: “Lailatul Qadar tidak panas tidak juga dingin matahari pagi harinya bersinar lemah kemerah-merahan”. HR. Ibnu Khuzaimah, 3/332 dan dishahihkan oleh al-Albani di dalam Shahih al-Jami’, no. 5351.

3. Malam yang terang, tidak panas, tidak sejuk, tidak ada awan, tidak hujan, tidak ada angin kencang dan tidak ada yang dilempar pada malam itu dengan bintang (lemparan meteor kepada syaitan), Rasulullah SAW bersabda:
Artinya: “Sesungguhnya tanda lailatul qadar bahwasanya adalah malam yang bersih cerah, seakan-akan di dalamnya bulan terang tenang, tidak panas tidak juga dingin, dan tidak boleh bintang dijatuhkan di dalamnya sampai pagi, dan sesungguhnya tandanya adalah matahari pagi harinya terbit sejajar tidak mempunyai sinar seperti bulan pada malam purnama dan tidak halal bagi syaitan untuk keluar bersamaan dengannya pada malam itu”. HR. Ahmad, no. 22765.
Hendaknya memperbanyak membaca doa اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى pada Lailatul Qadar:
Hal ini berdasarkan sebuah riwayat dari Aisyah RA beliau bertanya kepada Rasulullah SAW:
Wahai Rasulullah, jika aku mahu berjumpa akan lailatul qadar, apakah yang aku baca?”, beliau bersabda: “Hendaknya kamu mengucapkan:
Ertinya: “Ya Allah, Sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf (dari kesalahan), mencintai maaf, maka maafkanlah aku (dari kesalahan-kesalahanku)”. HR Ibnu Majah, no. 3982.

4.Orang yang beribadat pada malam tersebut merasakan lazatnya ibadah, ketenangan hati dan kenikmatan bermunajat kepada Allah tidak seperti malam-malam lainnya.

Wednesday, August 3, 2011

Kisah Pemuda Yang Tubuhnya Seharum Kasturi


Kisah ini terjadi di tanah Syam. Kisah yang banyak disebut dari mulut ke mulut sampai abad ini. Ini adalah kisah ketakwaan seorang pemuda. Seorang pemuda yang bekerja sebagai penjual kain keliling. Ia berkeliling dari satu daerah ke daerah. Dari satu kawasan ke kawasan lain. Dari lorong ke lorong. Dari rumah ke rumah. Ia berkeliling sambil memanggul kain dagangannya. Akhirnya masyarakat mengenalinya sebagai Si Penjual Kain Keliling.

Diantara kelebihan pemuda ini adalah bentuk tubuhnya yang gagah. Kulitnya yang putih. Wajahnya yang mempesona. Dan keramahannya yang luar biasa. Sehingga siapapun yang melihatnya akan terpesona kerananya. Itulah kurnia Allah yang dianugerahkan kepadanya.

Suatu hari, ketika dia sedang berkeliling menjajakan dagangannya, tiba-tiba ada seorang wanita memanggilnya. Dia pun segera menghampiri. Wanita ini menyuruhnya masuk ke dalam rumah. Rumah itu sangat mewah. Agaknya wanita itu termasuk golongan bangsawan. Apabila si pemuda masuk ke dalam rumah, wanita itu terus menguncikan pintu. Wanita itu sangat terpesona dengan ketampanannya. Wanita itu sudah lama tergila-gila padanya. Sudah berkali-kali wanita itu memerhati ketampanannya secara diam-diam ketika pemuda itu melalui depan rumahnya.

Wanita itu berkata, "Wahai pemuda tampan. Sebenarnya aku memanggilmu bukan untuk membeli barang daganganmu, tapi semata-mata kerana aku sangat mencintaimu. Selama ini aku tergila-gila pada ketampananmu. " Pada saat itu, tak ada seorang pun didalam rumah selain mereka berdua. Wanita bangsawan itu dengan penuh harap merayunya untuk berzina. Si pemuda pun mengingatkannya akan pedihnya seksa Allah.

Namun, semua usahanya sia-sia belaka. Setiap perkataan yang diucapkan pemuda itu membuat wanita itu semakin menggila dan nekad. Wanita itu semakin bersungguh-sungguh untuk menakluk pemuda itu. Namun pemuda itu tak berganjak imannya. Dia menolak dengan tegas. Oleh kerana si pemuda sentiasa menolak, wanita itu mengancam, "Jika kamu tidak menurut apa yang kuperintahkan, aku akan berteriak sekuat-kuatnya dan mengatakan kepada orang ramai bahawa ada orang yang masuk kerumahku dan ingin memperkosaku. Mereka pasti mempercayai ucapanku kerana kedudukanku dan kamu telah masuk dalam rumahku. Akibatnya kamu akan binasa. Kau akan dianggap penjahat paling nista bahkan orang ramai akan marah dan menggantungmu hidup-hidup !" wanita itu mengancam dengan serius.

Pemuda itu terus berfikir bagaimana mencari jalan keluar. Dia tidak mahu melakukan maksiat tapi juga tidak ingin dapat musibah yang lain. Dianggap oleh masyarakat sebagai penjahat lalu digantung tanpa ampun. Sungguh, ini hal yang sangat menyakitkan. Beberapa detik kemudian tiba-tiba terbitlah idea nekadnya. Kadang-kadang tindakan nekad mesti dilawan dengan nekad juga. Sambil tersenyum ia berkata, "Baiklah. Bolehkah aku ke bilik mandi untuk membersihkan diri terlebih dahulu ? Lihatlah tubuhku penuh dengan peluh yang baunya tidak sedap ! " Mendengar katanya, wanita tersebut sangat gembira kerana menganggap dia akan menuruti keinginannya dan berkata dengan hati yang gembira, "Oh, tentu saja boleh wahai kekasihku."

Si pemuda pun segera masuk ke bilik mandi. Penyataan itu tadi sekadar untuk menyelamatkan diri sesaat. Mencari tempat yang tenang untuk berfikir. Sampai di dalam bilik mandi tubuhnya gementar kerana takut jatuh dalam kemaksiatan. Wanita adalah perangkap syaitan. Tidak ada seorang lelaki dan wanita yang berduaan, kecuali ada yang ketiga iaitu syaitan, demikianlah sabdaan Rasulullah SAW. Dia pasrah kepada Allah. Ya Allah, apa yang mesti aku lakukan ? Berilah hambaMu petunjuk ya Allah.

Tiba-tiba tercetus sesuatu dalam fikirannya, dia bergumam, "Aku tahu pasti, diantara golongan yang akan mendapatkan naungan pada hari tidak ada naungan lagi di hari kiamat adalah seorang pemuda yang diajak berzina oleh seorang wanita cantik dan berkedudukan, lalu ia mengatakan, 'Sungguh aku takut pada Allah !' Aku juga tahu bahawa orang yang meninggalkan sesuatu kerana takut kepada Allah, maka Allah akan menggantinya dengan yang lebih baik. Tidak sedikit orang yang menurutkan hawa nafsunya yang mana akhirnya membawa kepada penyesalan hingga akhir hayatnya. Jika aku lakukan kemaksiatan ini, Allah akan menghilangkan cahaya dan kenikmatan dari hatiku. Wahai Tuhan, tidak, tidak ! Sekali-kali aku tidak akan melakukannya ! Tapi apa yang mesti aku lakukan ? Apakah aku harus menyelinap dari jendela ? hal itu mustahil kerana jendela ini dikunci dengan kuat dan sangat sukar membukanya. Kalau begitu aku harus melumuri tubuhku dengan kotoran. Ya aku harus melumuri tubuhku dengan kotoran. Semoga jika dia melihatku seperti itu, dia akan merasa jijik lalu mengusirku."

Benar saja, lalu dia buang air besar dan melumuri seluruh tubuhnya dengan kotoran buang air besarnya. Seluruh rambutnya, mukanya, dada, tangan, dan semuanya. Dia sendiri sebenarnya merasa jijik. Bahkan ia mual dan sempat muntah. Sambil menangis ia berkata, "Ya Allah ya Rabbi, kerana rasa takutku padaMu aku melakukan ini ! maka gantikanlah untukku yang lebih baik." Lalu iapun keluar dari bilik mandi dan wanita tersebut tersebut terkejut melihat keadaannya. Dia merasa jijik sambil menjerit dan berteriak dengan kuat, "Keluarlah, hai orang gila ! Dasar pemuda gila, keluar kau jangan kau mengotorkan rumahku."

Dia pun berjalan keluar dan berpura-pura berlagak seperti orang gila. Sampai diluar rmah, dia cepat-cepat mencari tempat yang sunyi. Dia takut dilihat orang dan takut mereka akan menghinanya. Jika itu yang terjadi maka barang jualannya tidak akan laku lagi kerana dia akan dianggap benar-benar gila. Beberapa orang yang melihatnya merasa hairan dan menertawakannya. Dia terus berjalan menuju rumahnya melalui jalan yang lenggang. Dia merasa sangat lega ketika sampai dirumahnya terus melepaskan pakaiannya dan segera masuk ke bilik mandi untuk membersihkan seluruh tubuhnya.

Ketika ia keluar dari bilik mandi, Allah SWT menunjukkan kekuasaanNya. Allah menjadikan bau harum yang sangat luar biasa memancar dari seluruh pori-pori tubuhnya hingga ajal menjemputnya. Bau itu boleh dihidu dari jarak beberapa meter. Akhirnya dia dikenali sebagai "Al-Miski" atau Orang Yang Seharum Kesturi. Kisah ini menjadi bukti keagungan Allah. Kisah nyata ini masih dapat dilihat peninggalannya. Di tanah Syam, ada sebuah makam yang tertulis "Al-Miski". Itulah kubur orang mulia yang menjaga kesuciannya ini....